Buku Terpilih BeritaKini 2015

Terkini

_________________________________________________________________

Wednesday, January 18, 2012

Politik 'Video Oley' : Kenapa Kerajaan Kelantan tidak pernah melampirkan secara umum Rang Undang-undang Hudud Kelantan 1993?

0 comments
Video milik blogger pro-kerajaan iaitu Kawasaki dikritik hebat kerana melakonkan skrip-skrip yang dikatakan menghina hukum Allah. Lantas daripada itu, muncul pula satu video yang bertujuan membalas balik video milik Kawasaki. Video itu mengandungi penerangan-penerangan yang 'DIANGGAP' lengkap mengenai Hudud. Namun, jauh panggang daripada api.

Kenapa BeritaKini berkata demikian? 

BeritaKini kesian melihat Bob Lokman. Dalam video tersebut beliau bertanya soalan yang begitu am. Beliau tidak bertanya pun kenapa boleh wujud perubahan dalam Rang Undang-undang Hudud 1993 Kelantan. Sedangkan perubahan-perubahan itu bercanggah dengan Al-Quran. Dan atas dasar apa kandungan dalam Rang Undang-undang Hudud 1993 boleh berubah? Dan wajarkah ia dilaksanakan? Bob Lokman terlupa hendak tanya soalan itu.

Sehingga sekarang, apabila ada ceramah mengenai Hudud dalam konteks Malaysia, Rang Undang-undang Kelantan langsung tidak dibahaskan dan tidak dilampirkan. Huraian dalam bentuk buku pun tiada. Sedangkan Rang Undang-undang Hukum Hudud Kelantan itulah yang jelas menghina hukum Allah. HUKUM ALLAH TELAH DIUBAH OLEH TANGAN-TANGAN MANUSIA yang tidak bertanggungjawab. Menambah teruk lagi keadaan, sudahlah mengubah hukum Allah, menuduh orang lain (Tun Dr. Mahathir) menolak hukum Allah secara 'total'. Sedangkan Tun Mahathir melarang Kelantan melaksanakannya kerana untuk menjaga kesucian hukum hudud yang disebut dalam Al Quran.

Mengapa kita tidak boleh melaksanakan hukum Hudud Allah yang tidak sama dengan Al Quran?

Banyak negara-negara Islam di Asia Timur mengamalkan hukum hudud Allah yang tidak tulen. Bermaksud, hukum Hudud yang berubah. Kesannya, Hukum Hudud itu terus berubah dan berubah mengikut perkembangan politik negara tersebut. Ini bermakna, hukum hudud telah dicemari. Disebabkan itulah, kerajaan Malaysia mengambil langkah untuk menangguhkan dahulu penangguhan pelaksanaan Hudud berdasarkan situasi semasa, di samping menggerakkan cabang-cabang tuntutan Islam lain. Soal hukum hudud perlu difahami sepenuhnya, bukan sekerat-kerat.

BeritaKini tertarik dengan pelaksanaan Hukum Hudud dalam kalangan orang Islam yang ditimbulkan dalam video Oley. Hukum Hudud boleh dilaksana pada orang Islam sahaja? Pada zaman Nabi, terdapat seorang lelaki bukan Islam yang mengakui berzina di hadapan Rasulullah. Rasulullah mengarahkan hukuman mengikut kitab ajaran agama lelaki itu. Namun, apabila diteliti, hukuman yang terdapat dalam kitab tersebut adalah sama dengan dalam Al Quran. Lantas, dihukumnya lelaki itu mengikut hukum tersebut. Adakah kitab ajaran lelaki bukan Islam itu sama dengan kitab ajaran yang wujud masa kini? BeritaKini tidak menyuruh anda berfikir secara logik akal. Tetapi fahamilah situasi ini berdasarkan penerangan lengkap dalam buku:

'SIAPA TOLAK HUDUD? UMNO ATAU PAS?' 
Karangan Ustaz Kamal Saidin.

Buku ini diedarkan secara percuma kepada seluruh ahli UMNO sekitar tahun 2000. Namun, BeritaKini tidak pernah jumpa buku huraian dari pihak Kerajaan Kelantan untuk menjawab persoalan yang ditimbulkan. Sebaliknya, hanyalah ceramah yang bermain kata-kata 'hudud' sahaja. Tidak menyentuh kepada kandungan Rang Undang-undang Hudud di Kelantan itu.

Alangkah baiknya kalau buku itu di'scan' dan di'upload' ke internet. Barulah kita tahu apa yang sebenarnya berlaku dalam Rang Undang-undang Kelantan. Bukan SATU perubahan, tetapi LIMA perubahan telah berlaku. Nilailah, sama ada ia bermotifkan politik ataupun tidak.

Sila Klik!

Tuesday, January 17, 2012

Istilah 'sodomy' berasal dari nama Kota Sadum?

0 comments
“Wahai saudari, sudikah saudari menerima kami sebagai tetamu keluargamu?” ujar salah seorang daripada tiga malaikat yang menjelma sebagai pemuda tampan bertubuh sasa itu. 

Si gadis yang sedari tadi begitu leka mencedok air dari perigi itu terkejut. Hampir sahaja timba yang sedang dipegangnya lucut ke dalam perigi. Wajahnya menjadi pucat. Lidahnya serta-merta kelu. Dia tidak dapat berkata apa-apa. 

Hatinya tiba-tiba diserang bimbang. Kebimbangan yang bukan disebabkan oleh kehadiran pemuda-pemuda kacak di hadapannya itu. Tetapi kerana dia telah dapat mengagak apa yang bakal berlaku sekiranya mereka diterima bertamu di rumahnya.

Anak gadis Nabi Luth itu cukup arif dengan amalan buruk warga Sadum yang pantang melihat lelaki muda, berwajah tampan dan bertubuh sasa. Pasti anak muda itu menjadi mangsa untuk memuaskan nafsu serakah mereka. Pada mereka, wanita tidak ada daya tarikan langsung. Lelaki hanya untuk lelaki, manakala wanita untuk wanita.

“Apa yang harus aku jawab kepada mereka,” bisik si gadis itu sendiri. Dia menjadi begitu serba salah.

“Apakah kedatangan kami ini menganggu saudari?” tanya pemuda itu kembali. ”

” Oh tidak. Tapi… bolehkah tuan-tuan tunggu di sini sebentar. Biar saya maklumkan dahulu kepada bapa saya,” balas si gadis terputus-putus. Dia mencapai bekas air yang hampir penuh dan pulang dengan tergesa-gesa.

Demi mendengar kedatangan tiga tetamu muda remaja itu, Nabi Luth mula gusar dan berasa tidak tenteram. “Ini adalah hari yang amat sulit bagiku,” kata Nabi Luth.

Baginda amat mengerti apakah akibatnya seandai kedatangan para tetamunya itu diketahui oleh kaumnya. Namun tabiatnya yang suka menerima tetamu, tetap kuat mendesak meskipun risiko yang terpaksa diterimanya sangat tinggi. Hari sudah menjelang malam, baginda sendiri pergi menjemput para tetamunya itu.

Kepada isteri dan puteri-puterinya dipesan agar perkara itu dirahsiakan, jangan sampai tersebar kepada orang ramai. Kelak mengundang bahaya yang besar. Malangnya, si isteri tidak mampu berlaku setia. Dihebahnya berita perihal tetamu-tetamu mereka kepada kaumnya.

Sebaik sahaja mendengar berita yang menarik dan sangat ditunggu-tunggu itu, bergegas dan berpusu-pusulah mereka ke rumah Nabi Luth.

“Wahai Luth! Bukakan pintu ini dan serahkan anak-anak muda itu kepada kami. Kami sangat memerlukan mereka. Buka pintu ini cepat!” Salah seorang daripada mereka terjerit-jerit sambil menendang daun pintu rumah Nabi Luth.

“Wahai Luth! Engkau larang kami dari mendekati anak muda, sebaliknya engkau sendiri menyimpan tiga orang pemuda,” jerit satu suara yang lain.

“Ya Allah, selamatkanlah kami,” doa Nabi Luth sambil memandang ke arah para tetamunya.

“Wahai kaumku! Aku ada anak gadis. Aku bersedia mengahwinkan kamu dengan mereka sekiranya kamu mahu. Tinggalkanlah perlakuan buruk kamu selama ini. Dan janganlah kamu ganggu para tetamu kami ini.”
Nabi Luth tidak henti-henti menasihati kaumnya.

“Ah! Usah hendak bersyarah di sini. Kami ke mari bukan untuk mendengar leteranmu. Kami ke sini untuk bersuka ria.” Suara-suara mereka kian tegas dan semakin tidak terkawal.

“Hai Luth! Engkau sememangnya tahu kami tidak perlu kepada wanita. Tapi kami yakin engkau tahu apa yang kami perlukan sekarang.”

“Baik engkau serahkan mereka kepada kami segera. Kalau tidak kami akan pecah-pecahkan pintu ini.”

Nabi Luth tahu kemungkaran apa yang akan terjadi sekiranya tetamunya jatuh ke tangan mereka yang telah tenggelam dalam perlakuan yang melampaui batas itu. Baginda juga sedar, kalau dipertahankan sekalipun, mereka pasti cuba untuk menceroboh masuk. Kini, apa yang mampu dilakukan oleh Nabi Luth hanyalah berdoa kepada Allah SWT. Hanya kepada Allah sahajalah tumpuan terakhir, tempat baginda berserah diri dan bergantung harap.

Namun baginda dapati suatu keanehan; tiada terbayang walau sedikit pun tanda-tanda kebimbangan pada wajah para pemuda itu. Mereka kelihatan begitu tenang dan bersahaja.

“Wahai Luth! Usah khuatir dengan ugutan mereka,” kata salah seorang daripada pemuda itu. Nabi Luth seakan-akan tidak percaya dengan apa yang diucapkan oleh salah seorang tetamunya. Baginda memandang tepat ke arah pemuda yang bersuara itu. Bunyi ketukan pada pintu bertambah kuat dan keras.

“Wahai Nabi Allah! Sebenarnya kami adalah malaikat utusan Tuhanmu. Kami jamin mereka tidak akan dapat mengganggu kamu. Bawalah keluarga dan pengikutmu keluar dari sini di akhir malam ini kecuali isterimu kerana dia termasuk golongan yang derhaka.”

Kini, barulah Nabi Luth sedar bahawa pembalasan dari Allah ke atas sikap keterlaluan kaumnya telah hampir tiba… Tepat ketika seperti yang ditentukan oleh Allah, penglihatan kaum yang derhaka itu ditarik, dan serta-merta segalanya makin kelam, hitam. 

Setiap mata telah menjadi buta. Akibatnya, keadaan menjadi hingar-bingar dan bercelaru. Masing-masing jadi buntu dan hilang haluan, lantas bertembung antara satu sama lain.

Menjelang Subuh, tatkala Nabi Luth, beberapa keluarga dan pengikutnya sudah berada agak jauh dari sempadan kota Sadum, maka turunlah azab Allah SWT. Allah memerintahkan malaikat memotong kedua-dua belah sempadan bumi warga Sadum itu dengan kedua-dua sayapnya. 

Kemudian bumi itu dijulang tinggi ke langit dan diterbalikkan bahagian yang atas ke bawah, yang bawah ke atas, lalu dihempas sekuat-kuatnya ke dasar bumi. Hancur berkecailah kota Sadum dan turut terkuburlah sama para pengamal homoseks di perut buminya.

Kemudian kawasan itu dihujani pula oleh batu-batu daripada tanah yang terbakar dengan bertubi-tubi. Dan di dataran itu jugalah akhirnya terbentuknya sebuah lautan. Lautan yang digelar sebagai `Laut Mati`. Ia adalah lambang kebesaran kerajaan Tuhan, juga sebagai tanda keadilan-Nya di dunia lagi agar manusia sentiasa mengagungkan dan membesarkan syariat-Nya.

sumber.

KLIK!!!!

Monday, January 9, 2012

Tukang paip terjumpa bekas penjara Perang Dunia ke 2 belakang rumah.

0 comments




Tukang paip terkejut setelah menemui kem penjara ketika zaman perang di belakang rumahnya. Dikatakan 10000 askar Jerman menghuni kem itu ketika Perang Dunia Ke-2.

Komen Saiful Bukhary terbaru selepas perbicaraan

0 comments

BeritaKini tersilap perhitungan. Keputusan mahkamah tidak memihak kepada jangkaan. Kesimpulannya, bukan mudah untuk membawa bukti-bukti sains ke muka pengadilan. BeritaKini menerima dengan redha keputusan mahkamah, tetapi tetap menyokong Saiful Bukhari. Kenapa BeritaKini masih lagi menyokong Saiful Bukhari?

Sebab DNA air mani yang dijumpai pada Saiful adalah milik MP Permatang Pauh. Itu fakta dari mahkamah. Saintifik

Perbicaraan belum tamat. Mahkamah Persekutuan menanti. Diharap tidak menolak bukti-bukti saintifik yang dikemukakan pihak Saiful seperti Mahkamah Tinggi lakukan. 

Pendaftaran banduan semakin bertambah di Amerika Syarikat

0 comments
Pada tahun 2009, terdapat hampir 7.2 juta orang banduan dalam penjara dan di bawah pengawasan ( bebas dalam tempoh percubaan). Jumlahnya lebih besar dari populasi bandaraya Washington-Bureau of Justice Statistics



Antara tahun 1987 dan 2007, populasi banduan Amerika Syarikat bertambah tiga kali ganda-Pew Center on the States.






Wajah-wajah banduan Penjara Arkansas 1915-1937

0 comments
Lihat muka mereka, apa perasaan mereka sebenarnya? Ada tersenyum dan juga ada juga yang tidak ceria wajahnya. Amnya, tidaklah menarik sangat gambar-gambar ini. Tapi, mungkin boleh menimbulkan serba sikit perasaan kita terhadap para banduan. Negatif dan positif, bergantung pada anda.







Saturday, January 7, 2012

Harapan Baru Untuk Penjara Sungai Buloh

0 comments
9 Januari sudah semakin dekat. Politik negara sudah tertumpu kepada keputusan kes liwat MP Permatang Pauh, Dato’ Seri Anwar Ibrahim. Blogger kerajaan sedang menunggu masa untuk bersorak ‘Horreyyy’ manakala blogger pembangkang pula aktif membuat poster-poster kebebasan DSAI tanpa mengemukakan jawapan relevan dan kukuh kenapa perlunya peristiwa 901.

Perbicaraan antara Saiful Bukhari dan DSAI adalah perbicaraan dunia sains dengan dunia sastera. Siapa yang akan menang nanti? Sains atau sastera? DNA air mani atau penafian semata-mata? BeritaKini sudah mampu mengagaknya.

Peguam kepada DSAI, Karpal Singh sudah tidak mampu membelitkan lidahnya lagi. Beliau sendiri mengakui peristiwa liwat berlaku atas dasar suka sama suka. Soal Saiful rela atau tidak bukan lagi hal utama, yang penting mengapa pula si DSAI pun terlibat sekali?

Alhamdulillah, maruah BeritaKini masih lagi terjaga dengan tidak menyokong semberono salah seorang manusia yang Nabi Muhammad S.A.W tidak mengaku umat. Hadirnya DSAI ini ke bumi Malaysia memberi satu pengajaran dan hikmah yang besar. Seorang pemidato hebat bukanlah ciri utama untuk menjadi Perdana Menteri. Terlalu leka dengan dunia politik juga mampu membuka ruang kepada golongan yang ‘tidak ketahuan hala’ untuk memegang tampuk kepimpinan negara.  Seperti, kaum nabi Luth.

Keadilan untuk Saiful Bukhari. Semoga berjaya dunia dan akhirat. Begitu juga dengan DSAI, semoga bertaubat. Amin.

Thursday, January 5, 2012

Ramai bakal guru mungkin akan rasai satu dilema.

1 comments

Guru sepatutnya mendidik anak-anak murid ke arah jalan yang lurus dan benar sehinggalah ke puncak kejayaan. Tetapi, kini persepsi 'jalan yang lurus' sudah rosak.




Fikir-fikirkanlah.


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

---------------------------------------------------------------------------------------------------

Artikel Paling Popular

 

BeritaKini Design by Insight © 2009